loader image

Pertama di Dunia: Transplantasi Jantung Babi ke Manusia

D:\Data\Januari 2022\1401\11\Halaman 1-11 Jumat\pertama.jpg

Seorang pasien di rumah sakit Maryland, Amerika Serikat menjadi manusia pertama yang menjalani transplantasi dengan memakai jantung babi. Prosedur tersebut dilakukan untuk menyelamatkan nyawanya.

Menurut tim dokter pada Senin (10/1/2022), pasien dalam kondisi baik tiga hari setelah operasi yang sangat eksperimental ini. Hanya saja, masih terlalu dini untuk mengetahui keberhasilan operasi tersebut.

Prosedur itu menandai upaya pencarian selama puluhan tahun mengenai kemungkinan menggunakan organ tubuh hewan untuk transplantasi yang menyelamatkan jiwa manusia. Dokter di University of Maryland Medical Center mengatakan, transplantasi pada pasiennya menunjukkan bahwa jantung dari hewan yang dimodifikasi secara genetik dapat berfungsi dalam tubuh manusia tanpa penolakan langsung.

Pasien transplantasi menggunakan jantung babi itu adalah David Bennett. Pria berusia 57 tahun tersebut mengtahui bahwa tidak ada jaminan percobaan akan berhasil. Namun, dia sekarat dan tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung manusia.

“Dia tidak punya pilihan lain,” putra Bennett mengatakan kepada Associated Press, Selasa (11/1/2022).

Sehari sebelum operasi, Bennett memberikan pernyataan pada University of Maryland School of Medicine bahwa dirinya dihadapkan pada pilihan meninggal dunia atau menjalani transplantasi eksperimental ini. Bennett mengaku ingin hidup dan ini adalah pilihan terakhirnya.

Pada Senin (10/1/2022), Bennett dilaporkan mampu bernapas mandiri saat masih terhubung ke mesin jantung-paru untuk membantu jantung barunya. Beberapa pekan ke depan akan menjadi masa kritis karena Bennett mulai menjalani masa pemulihan dari operasi.

Baca juga :  5 Manfaat Minum Air Putih Segera Setelah Bangun Tidur

Kekurangan besar jumlah donor organ tubuh manusia untuk transplantasi mendorong para ilmuwan untuk mencoba mencari cara lain. Mereka menjajal kemungkinan untuk menggunakan organ hewan sebagai gantinya.

Tahun lalu, hanya ada sekitar 3.800 transplantasi jantung berlangsung di AS. Data itu dikumpulkan oleh United Network for Organ Sharing, lembaga memantau sistem transplantasi negara adidaya tersebut.

“Jika (transplantasi) ini berhasil, nantinya akan ada pasokan organ-organ yang tak ada habisnya untuk orang sakit,” kata Direktur Ilmiah Program Transplantasi Organ Hewan ke Manusia di University of Maryland, Muhammad Mohiuddin.

Hanya saja, upaya transplantasi seperti ini, yaitu xenotransplantasi, sebelumnya telah gagal. Tubuh pasien dengan cepat menolak organ hewan tersebut.

Pada 1984 lalu, contohnya, Baby Fae yang sekarat hanya hidup selama 24 hari dengan hati babon. Perbedaannya dengan tindakan operasi kali adalah ahli bedah Maryland menggunakan jantung babi yang telah menjalani pengeditan genetik untuk menghilangkan gula dalam selnya, bagian ini bertanggung jawab atas penolakan organ yang sangat cepat tersebut.

Beberapa perusahaan bioteknologi sedang mengembangkan organ tubuh babi untuk transplantasi manusia. Jantung babi yang digunakan saat operasi pada Jumat pekan lalu berasal dari Revivicor, anak perusahaan United Therapeutics.

“Saya pikir Anda dapat menggolongkannya sebagai peristiwa yang menentukan,” kata kepala petugas medis UNOS, mengenai transplantasi di Maryland, David Klassen.

Baca juga :  Uji Awal: Fermentasi Jamu Biji Tingkatkan Kekebalan Tubuh

Lebih lanjut, Klassen memperingatkan bahwa upaya ini hanya langkah tentatif pertama untuk mengeksplorasi kemungkinan keberhasilan xenotransplantasi. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) yang mengawasi eksperimen semacam ini mengizinkan operasi di bawah otorisasi darurat “penggunaan penuh kasih” yang ada ketika pasien dengan kondisi yang mengancam jiwa tidak memiliki pilihan lain.

“Sangat penting untuk membagikan data yang dikumpulkan dari transplantasi ini sebelum memperluasnya ke lebih banyak pasien,” kata seorang peneliti di Hastings Center Karen Maschke yang membantu mengembangkan rekomendasi etika dan kebijakan untuk uji klinis pertama di bawah hibah dari National Institute of Health.

Menurut Maschke, tidak disarankan untuk tergesa melakukan transplantasi dari hewan ke manusia tanpa informasi memadai. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah beralih dari primata ke babi dan mengutak atik gen mereka.

September 2021 lalu, para peneliti di New York, AS, melakukan percobaan yang menunjukkan bahwa jenis babi ini mungkin menjanjikan untuk transplantasi dari hewan ke manusia. Untuk sementara, dokter menempelkan ginjal babi ke tubuh manusia yang sudah meninggal dan melihatnya mulai bekerja.

Dokter Robert Montogomery yang memimpin penelitian itu di NYU Langone Health mengatakan, transplantasi Maryland membawa eksperimen mereka ke tingkat berikutnya. Ia menyebutnya sebagai terobosan yang benar-benar luar biasa.

“Sebagai penerima transplantasi jantung, saya sendiri mengalami kelainan jantung genetik, saya senang dengan berita ini dan harapannya diberikan kepada keluarga saya dan pasien lain yang pada akhirnya akan sembuh diselamatkan oleh terobosan ini,” ujarnya.

Baca juga :  Makanan Terbaik untuk Disantap Ketika Sakit

Operasi pada Jumat pekan lalu membutuhkan waktu tujuh jam di salah satu rumah sakit di Baltimore, Maryland. Dr Bartley Griffth yang melakukan operasi mengatakan, gagal jantung dan detak jantung tidak teratur membuat Bennett tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung manusia atau dipasangi pompa jantung.

Griffth telah mentransplantasikan jantung babi ke sekitar 50 babon selama lima tahun. Ia akhirnya menawarkan opsi itu kepada Bennett.

“Kami belajar banyak setiap hari dengan (pasien) pria ini. Dan sejauh ini, kami senang drngan keputusan kami untuk maju dan dia juga tersenyum lebar di wajahnya hari ini,” kata Griffith

Katup jantung babi juga telah berhasil digunakan selama beberapa dekade di tubuh manusia. Putra Bennett mengatakan, ayahnya telah mendapatkannya satu dekade lalu.

“Dia (Bennett) menyadari besarnya apa yang telah dilakukan dan dia benar-benar menyadari pentingnya itu. Dia tidak bisa hidup, atau dia bisa bertahan sehari, atau bisa bertahan beberapa hari,” kata David Bennett Jr.rep/ron