loader image

Tak Ingin Karhutla Bikin Malu RI di Pertemuan ASEAN

Joko Widodo. Biro Pers Setpres

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan agar masalah kebakaran hutan dan lahan (karhutla) bisa diantisipasi jelang musim kemarau. Ia tak ingin masalah kabut asap di Indonesia akibat karhutla jadi pembahasan dalam forum pertemuan negara Asia Tenggara (ASEAN).

“Jangan sampai kita ini malu di ASEAN Summit, pertemuan negara-negara ASEAN ada satu dua tiga negara yang membicarakan lagi mengenai ini. Dalam lima tahun ini sudah enggak ada, jangan sampai dibuat ada lagi. Saya titip itu, malu kita. dipikir kita enggak bisa menyelesaikan masalah ini,” kata Jokowi dalam rapat di Istana Negara, Jakarta, Senin (22/2).

Ia menerangkan, kasus karhutla saat ini sudah mengalami penurunan sebesar 88,63 persen dibandingkan 2015. Jokowi meminta capaian tersebut dipertahankan dengan me­ngu­ta­makan upaya pencegahan dan tidak berkompromi pembakar hutan dan lahan.

“Saya kira Kapolri tahu apa yang harus dilakukan di sini, karena kita sudah pengalaman lakukan kemarin-kemarin. Penegakan hukum kepada siapa pun yang karhutla baik di konsesi milik perusahaan atau masyarakat sehingga betul-betul ada efek jera. Terapkan sanksi tegas bagi pembakar hutan dan lahan baik sanksi administrasi, perdata maupun pidana,” katanya.

Berdasarkan, data yang dipaparkan Polri pada 2020 diketahui bahwa jumlah area yang terbakar akibat karhutla mencapai 15,70 hektare. Jumlah itu disebut mengalami penurunan sebesar 95,59 persen dibandingkan 2019 yang mencatat seluas 535,84 hektare terbakar.

Dalam amanatnya, Jokowi meminta penegakan di lapangan terkonsolidasi dan terorganisasi. Menurutnya, deteksi dini harus dilakukan dengan mewajibkan setiap desa melaporkan diri bila menemukan api dalam skala kecil dengan memanfaatkan teknologi.

“Di desa itu kalau sudah ada api kecil itu harus segera memberitahukan agar segera bisa tertangani di depan. Bukan sudah terlanjur besar baru ketahuan, sulit memadamkan. semua harus digalakkan untuk melakukan deteksi dini.

Selanjutnya, Jokowi meminta agar pemantauan inf­rast­ruktur dan pengawasan dilakukan hingga di struktur ter­bawah. Menurutnya, langkah yang pernah dilakukan Polda Riau untuk mengantisipasi karhutla beberapa waktu lalu bagus dan bisa dicontoh.

“Di Riau sudah bagus, Polda punya aplikasi teknologi untuk mengecek sampai bawah. Libatkan babinsa, bha­bin­kamtibmas kepala desa untuk pencegahan, beri edukasi terus-menerus kepada perusahaan, korporasi masyarakat, terutama di daerah dengan kecenderungan peningkatan hotspot,” tutur Jokowi. cnn-i