loader image

Wawancara Kompetisi Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik Tahun 2020

PELAYANAN PUBLIC - Tahap wawancara Kompetisi Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik Tahun 2020 yang diikuti oleh total 46 peserta.{{humas}}
PELAYANAN PUBLIC – Tahap wawancara Kompetisi Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik Tahun 2020 yang diikuti oleh total 46 peserta.{{humas}}

BARABAI – Pemerintah Daerah Kab. Hulu Sungai Tengah memasuki tahap wawancara Kompetisi Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik Tahun 2020 yang diikuti oleh total 46 peserta.

Meski memerlukan banyak penyesuaian karena pandemi Covid-19, tetapi antusias peserta tetap tinggi, dan proses wawancara bisa berlangsung kondusif dengan memanfaatkan teknologi informasi.

Pemerintah Kabupaten Hulu Sungai Tengah diwakili oleh Penjabat Sekretaris Daerah H. FARIED FAKHMANSYAH, SP.MP, Assisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat, H. AINUR RAFIQ, S.Sos, M.AP, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika EDINA FITRIA RAHMAN, S.STP, MM, Kabag Organisasi M. AFNI HIDAYAT S.STP dan Analis Statistik Dinas Komunikasi dan Informatika AHMAD HAKIM, S.Kom.

Adapun dari Pihak Dewan Juri terdiri dari Meuthia Ganie-Rochman, Akademisi Dep. Sosiologi Universitas Indonesia, Adi Prasetya, Jurnalis, Wakil Pimred Berita Satu TV dan Sad Dyan Utomo, LSM, Tenaga Ahli PATTIRO.

Evaluasi pada penilaian lanjutan ini dilakukan dengan cara presentasi dan wawancara secara online menggunakan zoom dengan komponen dan proporsi penilaian yaitu subtansi 80% dan penyajian 20%.

Dalam paparannya FARIED FAKHMANSYAH menjelaskan tentang pengelolaan pengaduan masyarakat secara online mengunakan SP4N-LAPOR! di Kabupaten Hulu Sungai Tengah dari tahapan Dasar Hukum, Komitmen bersama OPD, Bimbingan Teknis, Sosialisasi, Rewards and Punishment, Tindak Lanjut Pengaduan, Statistik serta kegiatan berbagi masker dan sarung tangan dalam rangka sosialisasi pengaduan online kepada masyarakat.

“Kami berharap Good governance yang prinsipnya partisipasi dan keterbukaan akan bisa dicapai dan juga dengan terwujudnya reformasi birokrasi dengan perbaikan pelayanan publik akan dapat meningkatan kepercayaan masyarakat kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Hulu Sungai Tengah “ujarnya.

Tahap wawancara ini berlangsung pada tanggal 9 dan 10 November 2020 melalui aplikasi video conference, dimana Pemerintah Kabupaten Hulu Sungai Tengah memperebutkan posisi 10 instansi pemerintah terbaik dalam 5 kategori yaitu Pengelola Sistem Pengaduan Pelayanan Publik terbaik, Pengelola dengan Pendorong Perubahan Terbaik, Pengelola dengan Aspek Dampak Terbaik, Pengelola dengan Perubahan, Perbaikan Pengelolaan Pengaduan Terbaik dan Pengelola dengan Aspek Keberlanjutan inisiatif Terbaik.{{humas/mb03}}