loader image

Forum Rektor Minta Kedepankan Dialog Atasi Polemik Bangsa

BANJARMASIN – Banjar­masin (ANTARA) – Sikapi polemik terkait pro dan kontra perundang-undangan yang terjadi saat ini, Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Forum Rektor Indonesia (FRI) Prof Dr H Sutarto Hadi mengimbau semua pihak yang berbeda pandangan untuk mengedepankan dialog sebagai wujud penyampaian aspirasi secara demokratis.

“Konflik yang terjadi saat ini harus segera diakhiri karena dikhawatirkan menimbulkan keresahan masyarakat serta mengancam kehidupan berbangsa dan bernegara,” terang Sutarto di Banjarmasin, Rabu.

Berdasarkan kesepakatan rapat Pengurus FRI di Yo­g­yakarta baru-baru ini, ungkap Sutarto, FRI meminta semua pihak termasuk pemerintah untuk saling menahan diri agar tidak mengeluarkan ucapan atau tindakan yang bersifat provokatif, agitatif serta anarkis.

FRI juga mendorong peme­rintah untuk melakukan sosia­lisasi secara luas dan menyeluruh setiap perubahan perundangan kepada seluruh komponen masyarakat.

“Kami mengajak seluruh pimpinan perguruan tinggi untuk turut berkontribusi menyelesaikan berbagai konflik yang terjadi,” tutur Rektor Universitas Lam­bung Mangkurat (ULM) itu.

Terkait revisi UU Komisi Peberantasan Korupsi (KPK) yang sudah disahkan bersama pemerintah dan DPR, pada prinsipnya FRI tetap mendorong semangat penguatan KPK sebagai lembaga pemberantasan korupsi yang kredibel dan akuntabel.

Sutarto yang sebelumnya menduduki jabatan sebagai Wakil Ketua Forum Rektor Indonesia periode 2018-2019 secara khu­sus juga meminta mahasiswa untuk menghindari aksi anarkis dalam setiap unjuk rasa.

“Adik-adik mahasiswa yang ikut dalam penyampaian aspirasi, jangan sampai mudah ter­pro­vokasi. Ingat, dalam setiap perjuangan jangan sampai di­ciderai oleh perilaku yang kontra produktif. Tetap jaga sikap santun sebagai kaum intelektual demi kondusifitas wilayah,” katanya. mb/ist

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *